Dulu

Dulu,

ibu saya kerja di puskesmas di sana, dan kami tinggal di rumah dinas di seberangnya.
Rumah kami dikelilingi sawah; hanya di sebelah kanan ada tetangga yang berjualan pecel.
Saya suka bandel, menyeberangi sawah ke rumah teman ibu. Pernah suatu kali setelah sawah itu dibajak dan masih berair, saya mencoba menyeberang, tapi sandalnya hilang satu dan akhirnya kembali ke rumah.
Saya sekolah di kota, 30 menit perjalanan naik mobil atau sepeda motor atau korupsi pakai ambulans puskesmas.
Di dekat puskesmas ada masjid, yang setiap Ramadhan menyetel lagu Arabic yang diikuti pembacaan doa tiap subuh, dan saya ketakutan karena lagunya.
Setiap 17an ada pementasan grup reog yang jalurnya melewati jalan di depan rumah saya. Dan saya selalu lari ke belakang rumah, ketakutan.
Binatang masuk rumah, lalat, nyamuk, kodok, kupu gajah (kami menyebutnay demikian), laron, capung, ngengat, kecoa, kadal, tokek, kucing, ular, itu sudah biasa.
Rumah kami kebanjiran 2 kali.
Pernah kemasukan orang gila sekali (atau dua kali?).
Kadang saat liburan kami memutari gunung, ke tempat kakek nenek kami berada, dua jam perjalanan lamanya.
Dan biasanya rumah dititipkan kepada staf puskesmas, yang lalu menginap di situ.

***

Sate paling enak itu berasal dari sana! Percayalah!
Selain itu, dulu juga ada Ayam Goreng Pemuda yang juga enak.

***

Saya ingat, saat masih kelas 2 SD (1994) saya gagal tidur siang, dan karena ketahuan, saya marah-marah dan nangis sendiri.
Akhir Juni 1992, sepupu saya yang dari Jogja bermain ke rumah dan mengajari saya membaca huruf K (waktu itu saya membacanya “ta”).
September 1993, adik saya lahir. Kami mengadakan selamatan dan mengantarkan dus-dus makanan ke Puskesmas ke tempat ibu bekerja. Saya marah-marah. Saya ingat, saya cuma minta 1 dus buat saya, tapi sepertinya mereka tidak memahami.
Konon kota ini panas, karena setelah saya pindah ke Jogja saya selalu merasa kedinginan, tapi saya ingat beberapa kali bapak mengajak olahraga dan lari pagi di sekitar rumah. Enak sekali. Sepi dan sejuk.

***

Pertama kali saya memakai kacamata waktu kelas 1 SD. Waktu itu minusnya sudah 6.
Saya dulu koleksi komik Doraemon sampai jilid 31. Karena tidak ada toko komik di sana, kami hanya membelinya di Jogja ketika liburan. Tapi karena saya berkacamata, bapak membatasi jam membaca komik, karena tulisannya kecil-kecil.
Saya mengkoleksi penghapus Power Rangers.
Kami meminjam video film, mungkin satu-satunya di sana.
TV hampir selalu tidak pernah jelas. Siaran parabola saja sering diacak.
Tapi ada bagusnya juga, kami bisa nonton Fort Boyard dan MTV dan fashion show ala Perancis.
Tidak ada telepon sampai tahun-tahun terakhir kami di sana.

***

Saya tidak punya banyak teman di rumah, karena teman sekolah saya tinggal di kota, jadi untuk hiburan saya antara nonton TV atau main Spica (bajakannya Nintendo).
Beberapa kali kami mengundang seorang staf Puskesmas yang juga teman keluarga kami, waktu itu masih muda, untuk bermain game Dragon Ball. Dia suka memakai Cell Junior, sedangkan saya pakai Cell.
Mesin Spica, yang sepertinya sekarang sudah teronggok rusak di rumah Pakde saya di Surabaya ini memang menyimpan banyak memori. Bapak saya dulu begadang menamatkan sebuah game, lupa namanya, tentang petualangan anak laki-laki bugil di hutan Adventure Island (acknowledgment to Budi Tan; kamsia koh!๐Ÿ˜€ ). Beliau ahli main Arkanoid, Kontra, dan Tetris. Almarhum Pakde saya (pakde yang lain) jago Pinball. Ibu saya bermain Goonies, sedangkan saya suka bermain Mo Ay Jin. Saya takut bermain Macross.

***

Ya, 12 tahun sudah lewat sejak saat itu.
Dan belum pernah ke sana lagi.
Konon kabarnya rumah kami tidak ada yang meninggali, dan hampir ambruk.
Padahal komik Casper dan Richie Rich saya tertinggal di sana.
Teman-teman sudah pada merantau.
Ada yang ke Surabaya, ke Salatiga, ke Yogyakarta, dan kalau tidak salah ingat, tempo hari saya menemukan profil Friendster teman saya, terpampang fotonya ketika berada di negeri Cina.
Saya sudah merasakan hidup di desa, di kota dan di kota besar. Betapapun enaknya kota besar, saya merasa lebih nyaman ada di desa.
Kata jensen99 sih, orang kaya saya harus sekali-sekali berlibur ke desa.

***

Walaupun saya orang Jogja, lahir di Jogja, besar di Jogja, lekat dengan budaya Jogja, berbicara dengan logat Jogjaย walaupun ga lancar krama inggil, saya tidak akan lupa pada masa kecil saya di desa yang indah dan permai. Kampung halaman kedua saya. Serasa hidup ala buku PMP.๐Ÿ˜€

Tepatnya…

Ah, tentunya Mbak ini lebih tahu.๐Ÿ˜€

Sumber gambar:
ini
ini

24 Responses to “Dulu”


  1. 1 G3mbel 11/10/2009 at 5:22 AM

    Pertama kali saya memakai kacamata waktu kelas 1 SD. Waktu itu minusnya sudah 6.

    .

    sampeyan mo saingan sama saya ya ?๐Ÿ˜ฏ aku ajah dah -7 , oke lah ntar kita bisa tukeran kaca mata aja kalau gitu mah๐Ÿ˜†

    .

    Bapak saya dulu begadang menamatkan sebuah game, lupa namanya, tentang petualangan anak laki-laki bugil di hutan. Beliau ahli main Arkanoid, Kontra, dan Tetris. Almarhum Pakde saya (pakde yang lain) jago Pinball. Ibu saya bermain Goonies, sedangkan saya suka bermain Mo Ay Jin. Saya takut bermain Macross.

    .

    wah asyik mbrtz seluruh anggota keluargamu gamer semuanya.๐Ÿ˜€

  2. 2 Kurotsuchi 11/10/2009 at 8:54 AM

    Saya ingat, saat masih kelas 2 SD (1994) saya gagal tidur siang, dan karena ketahuan, saya marah-marah dan nangis sendiri.

    September 1993, adik saya lahir. Kami mengadakan selamatan dan mengantarkan dus-dus makanan ke Puskesmas ke tempat ibu bekerja. Saya marah-marah. Saya ingat, saya cuma minta 1 dus buat saya, tapi sepertinya mereka tidak memahami.

    perasaan ente marah2 mulu deh… pas masih kecil masih kesulitan berkomunikasi secara verbal ya? sekarang gimana mbertz? lebih lancar komunikasi verbal atau tekstual?:mrgreen:

    Saya tidak punya banyak teman di rumah, karena teman sekolah saya tinggal di kota, jadi untuk hiburan saya antara nonton TV atau main Spica (bajakannya Nintendo)

    …pas masih kecil, beli game apapun ga mampu, bahkan selevel gimbot (red: gamewatch) tetris bosok murahan itu๐Ÿ˜ jadi hiburannya ya cuman tivi-nya temen, perpustakaan keliling tempat saya bisa meminjam komik doraemon, dragonball, kungfu boy etc etc sambil bikin mainan sendiri pake kerdus bekas๐Ÿ˜†

    Saya sudah merasakan hidup di desa, di kota dan di kota besar. Betapapun enaknya kota besar, saya merasa lebih nyaman ada di desa

    emang lebih seger udara pedesaan, mbertz… kapan2 kalo ente pulkam jogja, cobalah pergi ke selatan, mulai dari dusun kesenian gerabah kasongan, ente bisa terus menanjak naik ke bangunjiwo hingga ke pajangan… atau kalo dari imogiri, ente bisa naik ke pundung… udara+scenerinya dijamin maknyuss๐Ÿ˜›

  3. 3 Lumiere 11/10/2009 at 11:40 AM

    Pertama kali saya memakai kacamata waktu kelas 1 SD. Waktu itu minusnya sudah 6.

    ๐Ÿ˜ฏ awesome!

    saya dulu koleksi komik Doraemon sampai jilid 31.

    wah, kalo aku mah, mending minjem kalo cuman komik doang..

    tapi karena saya berkacamata, bapak membatasi jam membaca komik, karena tulisannya kecil-kecil

    Ah, bapak yang baik ^^a sudah dibatasin aja kayak begini hasilnya, gimana kalo enggak?๐Ÿ˜•

  4. 4 Frea 11/10/2009 at 12:00 PM

    *lagi baca Negri 5 menara*
    Gatau kenapa kok tulisan Lambrtz somehow mirip. Ah, saya juga akhir-akhir ini lagi bernostalgia masa-masa kecil๐Ÿ˜›

    Btw, coba di kunjungi lah. Saya saja kalau ada kesempatan, pengen sekali ke tempat2 masa kecil. Sayangnya jauh ^^

  5. 5 reikira 11/10/2009 at 3:21 PM

    ala facebook: Reikira likes this:mrgreen:

    nice post, btw. seneng deh ada yang promosi kota kelahiran haha.

    September 1993, adik saya lahir

    saya juga 93 (terus?)

    Sate paling enak itu berasal dari sana! Percayalah!
    Selain itu, dulu juga ada Ayam Goreng Pemuda yang juga enak.

    setuju sekali. dan ayam goreng Pemuda itu sampe sekarang masih ada kok. oh iya, btw lagi, rumah saya ga jauh2 amat dari lokasi Ayam Goreng Pemuda itu, lho, kalo anda berniat mampir.

    Ayo ayo mr lambrtz, tengoklah lagi kampung halaman Anda! Anda mau sate? ayam goreng pemuda? pecel? es dawet? haha, saya bersedia mengantar anda ke sana, dengan catatan saya ditraktir, hehehe (buset pemandu wisata banget saya?)
    ๐Ÿ™‚๐Ÿ™‚๐Ÿ™‚

  6. 6 lambrtz 12/10/2009 at 2:29 AM

    @G3mbel

    sampeyan mo saingan sama saya ya ?๐Ÿ˜ฏ aku ajah dah -7 , oke lah ntar kita bisa tukeran kaca mata aja kalau gitu mah๐Ÿ˜†

    Sekarang saya minus 10, Mas/Pak.๐Ÿ˜€

    wah asyik mbrtz seluruh anggota keluargamu gamer semuanya.

    Itu dulu sih. Sekarang ibu ga pernah main lagi.๐Ÿ˜›

    @Kurotsuchi

    perasaan ente marah2 mulu deh

    Ya, tapi seiring usia bertambah, saya juga tambah kalem.๐Ÿ˜Ž Tapi akhir-akhir ini jadi suka marah-marah lagi๐Ÿ˜†

    Ah, aslinya saya ini jirih kok

    โ€ฆpas masih kecil, beli game apapun ga mampu, bahkan selevel gimbot (red: gamewatch) tetris bosok murahan itu

    Jadi inget. Suatu kali saya main ke tempat teman, ngerjain tugas kelompok. Waktu itu dia dan teman lain lagi main game Dragon Ball di SNES. Tapi setelah itu kami langsung kerjakan tugasnya dan saya ga sempat main. Setelah itu saya ngejar-ngejar Bapak buat diantar main ke rumah dia, padahal kami ga deket-deket amat.๐Ÿ˜†

    Lalu…

    sambil bikin mainan sendiri pake kerdus bekas

    waktu itu juga langganan tabloid Fantasi yang selalu ada halaman gamenya. Karena waktu itu yang dibahas game Sega/SNES melulu, dan saya ga punya satupun dari keduanya, akhirnya saya motong kertas biar mbentuk joystick konsol-konsol itu, digambari tombol-tombol dan setelah jadi dipencet-pencet sambil mbayangin lagi main game. Bocah suwung.๐Ÿ˜†

    emang lebih seger udara pedesaan, mbertzโ€ฆ kapan2 kalo ente pulkam jogja, cobalah pergi ke selatan, mulai dari dusun kesenian gerabah kasongan, ente bisa terus menanjak naik ke bangunjiwo hingga ke pajanganโ€ฆ atau kalo dari imogiri, ente bisa naik ke pundungโ€ฆ udara+scenerinya dijamin maknyuss

    Hehehe…jadi malu saya. Dulu di Jogja kurang banyak muter-muter.๐Ÿ˜ณ

    @Lumiere

    wah, kalo aku mah, mending minjem kalo cuman komik doang..

    Ga ada rental waktu itu. Kalo sekarang mah baca scanlation aja.๐Ÿ˜†

    sudah dibatasin aja kayak begini hasilnya, gimana kalo enggak?

    …*merinding*

    @Frea
    Negeri 5 Menara ini novel apa ya.๐Ÿ˜•
    Ah, pinginnya sih ke sana lagi. Masalahnya mau ngapain? Sudah ga ada keluarga di sana. Tapi moga-moga setelah selesai PhD saya bisa mampir ke sana sebelum dada goodbye Indonesia, terbang ke Eropa.๐Ÿ˜€

  7. 7 lambrtz 12/10/2009 at 2:55 AM

    @reikira

    (Komen terpisah khusus buat sampeyan:mrgreen: )

    Ah terima kasih atas compliment-nya.๐Ÿ˜€ (cozy)

    saya juga 93 (terus?)

    Terus, artinya waktu saya marah-marah itu sampeyan masih bayi.๐Ÿ˜†

    setuju sekali. dan ayam goreng Pemuda itu sampe sekarang masih ada kok. oh iya, btw lagi, rumah saya ga jauh2 amat dari lokasi Ayam Goreng Pemuda itu, lho, kalo anda berniat mampir.

    Asik nih, makan-makan.:mrgreen: Selain 2 itu, ada lagi nasi pindang di dekat Gereja, dulu kadang sepulang dari gereja mampir ke sana.
    Wah sudah lupa sama peta Ponorogo. Jalan Arif Rachman Hakim itu yang mana ya.๐Ÿ˜†

    Eh biarpun orang Jogja, lidah saya lidah Jawa Timur lo, sukanya yang asin pedas. Ibu orang Ponorogo soale.๐Ÿ˜›

    Ayo ayo mr lambrtz, tengoklah lagi kampung halaman Anda! Anda mau sate? ayam goreng pemuda? pecel? es dawet? haha, saya bersedia mengantar anda ke sana, dengan catatan saya ditraktir, hehehe (buset pemandu wisata banget saya?)

    Boleh-boleh, kalau saya main ke sana dan kamu belum merantau (atau pas lagi pulang ke sana), kita bisa kopdar. Moga-moga sekitar 2012-2014. Bapak saya juga sudah lama nggak ke sana. Dari dulu bilangnya “kapan-kapan ning Ponorogo yo le” tapi ga jadi-jadi.๐Ÿ˜†

    Eee kok panggil saya mister sih, jadi malu.๐Ÿ˜ณ Aku iki wong jowo kok, diceluk Mas opo Oom opo lambrtz tok wae opo undang-undanganku jaman cilik kayata lambe opo ndhower opo ndomble opo memble yo rapopo kok, asal ojo Mbah kakung ae.๐Ÿ˜†

  8. 8 alpicola 12/10/2009 at 11:08 AM

    aih aih,,cinta tanah air..eh salah,,tanah kelahiran bgt neh kayanya

  9. 9 mel 12/10/2009 at 11:08 AM

    wah,,,baca ini kaya curhatan yg bener bener dr hati hehhee

  10. 10 itikkecil 12/10/2009 at 4:18 PM

    salam kenal:mrgreen:

    Saya ingat, saat masih kelas 2 SD (1994) saya gagal tidur siang, dan karena ketahuan, saya marah-marah dan nangis sendiri.

    tahun segitu saya malah sudah kuliah๐Ÿ˜ณ

  11. 11 frozen 12/10/2009 at 8:58 PM

    Saya ingat, saat masih kelas 2 SD (1994) saya […]

    tahun segitu saya malah masih balita๐Ÿ˜ณ

  12. 12 Ardianto 12/10/2009 at 10:15 PM

    Ponorogo, ya, saya percaya sate terenak di bumi ada di sana. Phew, susah cari makanan yang pas di lidah jawa di Bandung ini, rawon, pecel, sate ponorogo. Kalau ada pun rasanya tak seenak di sana…

    *pengen lentho… (tau kan?)*๐Ÿ˜ฆ

    Di Madiun tempat mbah saya jarang dimasakin lentho, semenjak budhe meninggal tahun lalu, tidak ada lagi yang bisa masak lentho.. ah..๐Ÿ˜ฆ

  13. 13 Ali Sastro 13/10/2009 at 7:56 AM

    Paragrafnya kok begitu sih? Sengaja?

  14. 14 Felicia 13/10/2009 at 9:32 AM

    Sepertinya bisa diteruskan jadi buku biografi๐Ÿ˜€

  15. 15 kickARDi 13/10/2009 at 11:47 PM

    Ahahahaa…

    cinta tanah kelahiran banget ya…

  16. 16 jensen99 15/10/2009 at 12:14 PM

    Sepertinya memang ide Indonesian Diasporamu bakal gagal total kalo merantaunya gak bedol desa. Jauh dari pemandangan alam atau lingkungan yang khas mungkin masih bisa diatasi, tapi kerinduan akan kuliner itu gak ada obatnya, IMO.
    dan saya suka kesal sama temen2 SMU yang merantau diluar dan curhat2 kalo kangen kesini. Brengsek!

    BTW, ini masih terlalu campur aduk nih. Mestinya formatnya seperti ini, dan sequel2nya (tentu saja).๐Ÿ˜†

  17. 17 Yayan 15/10/2009 at 2:31 PM

    lagi ada tugas mengarang indah ya?

  18. 18 lambrtz 18/10/2009 at 4:49 AM

    @alpicola, mel (satu orang kan?), kickARDi
    Ea, fast-readers…kan sudah saya tulis kalo saya lahir di propinsi lain.๐Ÿ˜Ž

    @itikkecil
    Eh Mbak Itik kemari. Selamat datang Mbak. Saya beberapa kali ke blog Mbak cuman belum pernah komen.๐Ÿ˜€
    E iya jaman segitu saya masih SD mbak.:mrgreen:

    @frozen
    Saya batistuta.๐Ÿ˜†

    @Ardianto
    Lho takpikir sampeyan wong Kudus. Pernah ke Ponorogo?๐Ÿ˜€
    E saya ga tau lentho. Mungkin pernah makan cuma ga tahu namanya.๐Ÿ˜•

    @Ali Sastro
    Iya, maunya sih dibikin ngalir aja kaya litani, tapi karena terlalu non-uniform jadi disekat-sekat. Elek yo ben.

    @Felicia
    Blog ini kan autobiografi.๐Ÿ˜€

    @jensen99
    Eee…makanya saya berpikiran bahwa Indonesian Overseas harusnya pada buka restoran Indonesia, restoran yang menjual makanan terenak di seluruh dunia.๐Ÿ˜€

    Maunya sih disusun demikian. Apa daya tak ada waktu.๐Ÿ˜€

    @Yayan
    Lagi kangen jaman biyen Mas.๐Ÿ˜ฆ

  19. 19 Ardianto 18/10/2009 at 10:21 AM

    Saya kecil di Madiun loh..๐Ÿ™‚
    Mudik lebaran juga masih ke Madiun kok, ya, pindah ke Kudus karena ortu saja..

    Saudara saya juga ada di ponorogo, dan masih sering ke sana๐Ÿ˜‰

  20. 20 reikira 18/10/2009 at 5:19 PM

    hehe maaf br sempet ngomen. Wah tahun 2012 mah saya uda lulus, kemungkinan saya sudah pergi ke barat untuk mencari kitab suci kuliah. Hehe, tapi boleh lah kalo pas musim liburan gitu.

    *menunggu kedatangan ‘mas’ lambrtz* (sesuai rikues, gaya jawa :P)

  21. 21 lambrtz 18/10/2009 at 9:53 PM

    @Ardianto
    Hoo…dari kota tetangga to…๐Ÿ˜€

    @reikira
    Hehe ya maaf, sekarang buat minta cuti aja harus minta ijin dua atasan, bakal susah.:mrgreen:
    Hoh, mau ke barat?๐Ÿ˜• Kebanyakan temen SD saya ke timur sih (Surabaya dan sekitarnya).๐Ÿ˜›

  22. 22 aftrie 22/10/2009 at 9:30 AM

    woogh..

    dulu saya…

    *eh bikin posting sendiri aja lah*

    hihihi…

  23. 23 lambrtz 24/10/2009 at 1:48 PM

    Ke TKP.๐Ÿ˜›


  1. 1 Nostalgia Kediri « lambrtz็š„ๅšๅฎข Trackback on 09/01/2010 at 2:17 AM

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




lambrtz looks like this

Me

You can write comments in any language that you want, but please bear in mind that I only understand 4 languages: English, Indonesian, Javanese and Malay.

Archives

Categories

October 2009
S M T W T F S
« Sep   Nov »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031
Click to view my Personality Profile page