’04-’05

Saya lupa gimana caranya beberapa minggu lalu saya menemukan lagu ini. Kayanya cuman related video di salah satu video yang saya tonton. Sebelumnya saya ga pernah dengar tentang lagu ini ataupun bandnya. Lagunya sendiri nomor dua. Yang menarik perhatian saya terutama adalah videonya. Teman-teman mereka (para personil band) semasa SMA, 20 tahun sebelum membuat video itu, ditunjukkan beserta foto mereka di buku tahunan. Yang dulu wagu jadi gagah. Yang ganteng tetep ganteng. Yang cantik tetep cantik. Beberapa dengan anggota keluarga/anak-anaknya. Menyentuh sekali buat saya. Saya sejak SD selalu berpindah. SD saya di Ponorogo. Tahun 1997 saya balik ke Jogja, dan sejak itu belum pernah ke Ponorogo lagi. SMP, SMA, universitas saya semua di Jogja. Setelah itu teman-teman pada merantau. Saya juga. Makanya itu saya jarang kontak dengan teman-teman saya. Terlebih saya sekarang di luar negeri, walaupun ada bagian lain Indonesia yang lebih jauh dari kampung halaman. Menonton klip ini mengingatkan saya akan masa lalu yang saya tinggalkan. Ya teman-teman saya. Ya cewek-cewek yang saya taksir dulu. Sekolah-sekolah saya. Kampung halaman saya. Terpenting, masa remaja saya. Ndak terasa, lulus SMA itu sudah 10 tahun lalu. Saya masih ingat sekali dulu waktu masih kecil, kira-kira 10 tahun, rasanya lama sekali proses untuk menjadi 18 itu. Tiba-tiba sekarang saya 26. Ndak tua, tentu; orang tua saya selalu tertawa kalau saya bilang saya tua (anyway saya agak disorientasi soal umur: teman-teman saya selalu lebih tua, tapi tampang saya sendiri tampang tua; tapi itu soal lain). Nah, di seperti saya tulis di [postingan lalu], tempat tinggal sekarang yang dulu saya rasa membosankan ternyata juga bisa ditinggali dengan nyaman. Tapi yah, saya pingin pergi juga, dan teman-teman saya sekarang juga suatu saat akan menjadi foto-foto di buku tahunan di video klip ini: hitam putih, kabur, samar, dan dimakan waktu. Besok-besok, ketika saya bertemu mereka kembali, yang muda akan jadi tua, yang tua mungkin juga mungkin akan sudah ga ada. Yang dulu sendirian sudah berkeluarga, dan yang dulu sudah berkeluarga sudah ditinggal anak cucunya merantau lagi. Saya sendiri ndak ada bayangan 20-30 tahun lagi akan jadi seperti apa. Mudah-mudahan masih hidup dan sehat. Dan mudah-mudahan ada yang bisa dan mau saya gondol™.

0 Responses to “’04-’05”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




lambrtz looks like this

Me

You can write comments in any language that you want, but please bear in mind that I only understand 4 languages: English, Indonesian, Javanese and Malay.

Archives

Categories

September 2014
S M T W T F S
« Jul   Dec »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  
Click to view my Personality Profile page